Maria sunarto's Blog

Just another WordPress.com weblog

Duduk Kelamaan Ternyata Picu Kanker

Leave a comment


 

Sabtu, 23 Apr 2011

Metrotvnews.com: Penting diketahui, duduk terlalu lama di depan komputer sepanjang hari tidaklah baik. Kesehatan juga bisa terganggu. Penelitian menunjukkan yang menghabiskan sepuluh tahun atau lebih dalam pekerjaan menetap, meningkatkan risiko hampir dua kali lipat mengembangkan beberapa jenis kanker usus.
Lebih buruk lagi, peneliti bahkan menemukan pekerja yang secara teratur mempertahankan kebugaran atau pergi ke gym masih dua kali lebih mungkin untuk mendapatkan tumor.
Temuan dalam American Journal of Epidemiology, menyoroti bahaya pola kerja modern, di mana sejumlah besar karyawan terikat di depan meja selama berjam-jam pada suatu waktu.
Penelitian juga mendukung temuan penelitian sebelumnya yang menunjukkan laki-laki yang duduk sepanjang hari di pekerjaan mereka 30 persen lebih mungkin didiagnosis dengan kanker prostat ketimbang dengan pekerjaan yang sangat aktif.
Lebih dari 37.500 orang per tahun di Inggris didiagnosis dengan kanker usus. Penyakit ini memiliki angka kematian yang tinggi – sekitar 16.000 tahun – karena banyak korban mengabaikan tanda-tanda peringatan dini dan hanya mencari bantuan medis setelah kanker telah berada tahap lanjut.
Diet tinggi lemak dan daging merah, serta kurangnya olahraga, dianggap salah satu faktor risiko utama, demikian seperti dilansir Dailymail, Selasa (19/4).
Namun studi terbaru oleh sebuah tim ahli di University of Western Australia, menunjukkan waktu yang lama tidak aktif fisik selama hari juga bisa menjadi risiko besar – bahkan di antara mereka yang melakukan banyak latihan di waktu luang mereka.
Penelitian terbaru dari AS menekankan kini banyak orang dewasa menghabiskan sekitar 55 per waktu kerja mereka dengan duduk. Peneliti Australia berbicara dengan 918 pasien kanker usus dan membandingkan pola kerja mereka dengan 1.021 relawan bebas kanker.

 

Mereka ditanya mengenai sejarah pekerjaan mereka, gaya hidup dan tingkat aktivitas fisik.
Hasil penelitian menunjukkan karyawan yang menghabiskan lebih dari satu dekade di pekerjaan menetap tersebut sebanyak 94 persen lebih mungkin untuk menderita tumor di daerah usus yang dikenal sebagai kolon distal, bagian dari usus besar yang menghubungkan dengan rektum.
Peneliti kemudian menemukan pola kerja menetap meningkatkan kemungkinan kanker rektum sebesar 44 persen selama sepuluh tahun. Dikatakan temuan menunjukkan tidak ada jumlah aktivitas di waktu luang yang dapat mengurangi kerugian yang didapat dari periode duduk yang lama di tempat kerja.
"Kami menemukan orang-orang yang menghabiskan waktu yang paling lama dalam pekerjaan yang mengharuskan mereka duduk lama memiliki risiko kanker kolon distal dua kali lipat lebih besar dibandingkan mereka yang menghabiskan waktu dengan sedikit duduk,” tulis peneliti. "Bahkan aktivitas fisik yang kuat atau rekreasi tidak memodifikasi efek pekerjaan yang menetap itu."
Duduk terlalu lama saat bekerja diduga menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan merusak produksi insulin, keduanya dikaitkan dengan perkembangan kanker usus. Namun duduk terlalu lama bisa juga mengarah ke peradangan jauh di dalam tubuh, faktor risiko yang diketahui untuk tumor, kata para peneliti.
Dr Claire Knight, petugas informasi kesehatan di Cancer Research UK, mengatakan temuan tersebut menunjang studi lain mengenai aktivitas fisik dan kanker. Tapi ia mengingatkan temuan tersebut perlu direplikasi dalam studi yang lebih besar.
"Ini studi yang cukup kecil yang mengandalkan pada menanyai orang tentang perilaku mereka bertahun-tahun lalu, yang dapat membuat (hasilnya) kurang dapat diandalkan. Tapi studi ini mencerminkan penelitian yang lebih besar lain yang menunjukkan bahwa tidak aktif secara fisik dapat berarti risiko kanker lebih besar,” imbuhnya.
"Bahkan sejumlah kecil aktivitas fisik bisa baik untuk kesehatan Anda dan dengan lebih aktif kita, semakin kita dapat membantu mengurangi risiko kanker kami. Menjadi aktif secara fisik juga membantu dengan menjaga berat badan yang sehat, yang kita tahu dapat mengurangi risiko berbagai jenis kanker,” pungkasnya. (go4/*****)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s